Ternyata Indonesia Memiliki Jumlah Hari Sekolah Tertinggi di Dunia

Diposkan oleh Hasan Basri on Selasa, 05 Maret 2013



Miris rasanya hati saya mendengar anak Bangsa ini setiap tahunnya seorang murid menghabiskan 220 hari di sekolah hingga akhirnya ,proses belajar tersebut menjadi tidak efektif lagi karena murid-muridnya sudah keburu jenuh dan stress.Kejadian ini pernah saya(korban) alami sewaktu saya masih sekolah dulu syukur dech saya dah lulus :P.Pemerintah kita mengganggap semakin banyak jam belajar disekolah ,maka murid akan akan semakin pintar,padahal itusemua tidak menjamin, hanyalah individunya masing-masing yang bisa mengendalikan kesadaran tersebut.

System pendidikan di Indonesia juga yang masih terkesan value oriented karena masih menghandalkan adanya prinsip-prinsip benar-salah yang diterima oleh individu atau kelompok social itu dalam maksud tersebut adalah dengan mengutamakan nilai di bandingkan prosesnya pada akhirnya anak murid tersebut menjadi robot-robot yang obsessed sama nilai . Guru bukanlah dewa yang selalu benar dan salah dan murid bukanlah kerbau(Soe Hok Gie).

Tujuan dari sekolah itu ilmu mencari ilmu pak/ bu bukan mencari nilai pelajaran yang diberikan bukan untuk nilai tapi biar bisa di praktekan dalam kehidupannya sehari-hari. Ketika KKM(Kriteria Ketentuan Minimal ) dijadikan Patokan pada akirnya murid lebih focus terhadap nilai daripada prakteknya,sampai-sampai murid pun mulai mencontek pada saat ujian agar tidak mau remedial pada akhirnya tidak mau belajar akibat stress dan jenuh ini pada akhirnya, Indonesia pun salah makna dech tentang cerdas yang keliru . dengan tuntutan murid-muridnya di suruh menghapal semua mata pelajaran kalo dia bisa jawab pada saat ujian dengan nilai tinggi dibilang sama gurunya anak Cerdas ,lama- kelamaan anak murid tersebut jadi muntah sama hapalannya di samping itu juga anak muridnya lebih cepat lupa sama hapalnya dalam waktu berikutnya

Bagaimana mau belajar kalau sekolahnya mulai dari jam pagi selesai jam sore sudah itu seminggu lagi ,yang ada malahan muridnya menjadi capek di kelas,lemes,lunglai,letih ,dan lesu(iklan kaleee….),susah berpikir,ditambah lagi guru yang mononton tidak adanya lagi rasa semangtisme yang ada malah muridnya berisiiik tersebut .Ditambah lagi juga murid-murid yang sudah rame,tidak ada yang cakep,cerewet,udah jelek di sok cantik,ckckck….malahan sosialnya menjadi kurang .

Di sini juga di butuhkan guru yang inovatif dan kreatif bagaimana mengatur cara belajar mengajar yang baik dan benar disampin itu,guru juga harus lebih baik komunikasi antar muridnya.Pemerintahnya pun harus bisa mengatur hari sekolah yang lebih oke agar murid tidak bosen bikin pintar.

{ 0 komentar... read them below or add one }